Pembahasan soal Ujian Nasional (UN) fisika Intensitas bunyi

Dibawah ini adalah pembahasan soal Ujian Nasional fisika tentang perbandingan intensitas bunyi. Pembahasan soal ini dapat digunakan sebagai bahan belajar untuk menghadapi UN dan ujian lainnya.

Nomor 1 (UN 2016)
Jarak tempat A ke sumber bunyi 3/4 kali jarak B ke sumber bunyi, sedangkan jarak tempat B ke sumber bunyi 2/3 kali jarak tempat C ke sumber bunyi. Jika intensitas bunyi yang didengar di A adalah 16 watt/m2, maka perbandingan Intensitas bunyi yang didengar ditempat A, B dan C adalah....
A. 3 : 1 : 2
B. 3 : 2 : 1
C. 4 : 3 : 2
D. 16: 4 : 3
E. 16 : 9 : 4

Pembahasan
Hitung terlebih dahulu Intensitas bunyi yang didengar di B:
IA : IB = rB2 : rA2
16 : IB = rB2 : (3/4 rB)2
16 : IB = rB2 : 9/16 rB2
IB = 16 x 9/16 = 9 watt/m2

Menghitung intensitas bunyi yang didengar di C
IB : IC = rC2 : rB2
9 : IC = rC2 : (2/3 rC)2
9 : IC = rC2 : 4/9 rC2
IC = 9 x 4/9 = 4
Jadi perbandingan IA : IB : IC = 16 : 9 : 4
Jawaban: E

Nomor 2 (UN 2016)
Titik A, B, dan C berjarak masing-masing 20 m, 40 m, 50 m dari sumber bunyi S. Jika di A intensitas bunyinya 50 watt/m2, maka perbandingan intensitas di A, B dan C berurutan adalah....
A. 16 : 25 : 40
B. 16 : 25 : 100
C. 25 : 16 : 100
D. 40 : 16 : 25
E. 100 : 25 : 16

Pembahasan
Hitung terlebih dahulu intensitas di B:
IA : IB = rB2 : rA2
50 : IB = 402 : 202
50 : IB = 1600 : 400 = 4
IB = 50 / 4  watt/m2

Menghitung intensitas di C
IA : IC = rC2 : rA2
50 : IC = 502 : 202
50 : IC = 2500 : 400
IC = 50 x 400 / 2500 = 400 / 50 = 8 watt/m2
Jadi perbandingan IA : IB : IC = 50 : 50/4 : 8 = 200 : 50 : 32 = 100 : 25 : 16
Jawaban: E
loading...
Ditulis oleh: Admin Hallo Blog Updated at : 15:17:00

Pembahasan soal Ujian Nasional (UN) fisika gelombang stasioner

Dibawah ini adalah pembahasan soal Ujian Nasional fisika tentang gelombang Stasioner.

Nomor 1 (UN 2016)
Seutas dawai mempunyai panjang 90 cm, salah satu ujungnya terikat dan ujung lainnya digetarkan dengan alat penggetar. Jika sepanjang dawai terbentuk 3 buah gelombang, maka jarak titik simpul ke empat dari ujung terikat adalah...
A. 1,20 m
B. 0,60 m
C. 0,53 m
D. 0,45 m
E. 0,30 m

Pembahasan
Diketahui:
L = 90 cm = 0,9 m
3λ = 0,9 m maka λ  = 0,3 m
Ditanya: S4
Jawab:
Menentukan letak simpul gelombang stasioner
S4 = 3/2 λ  = 3/2 . 0,3 m = 0,45 m
Jawaban: D

Nomor 2 (UN 2016)
Seutas senar yang panjangnya 2 m diikat salah satu ujungnya dan ujung lainnya digetarkan dengan vibrator sehingga terbentuk 5 simpul gelombang stasioner. Letak perut kedua dari ujung pantul adalah....
A. 1/4 meter
B. 3/4 meter
C. 1 meter
D. 3/2 meter
E. 7/4 meter

Pembahasan
Diketahui:
L = 2 m
S5 = 2 m
Ditanya: P2
Jawab:
Hitung terlebih dahulu panjang gelombang λ :
S5 = 2λ
λ = S5/2 = 2m / 2 = 1 meter
Maka:
Menentukan letak perut gelombang stasioner
P2 = 3/4 λ  = 3/4 . 1 meter = 3/4 meter
Jawaban: B
loading...
Ditulis oleh: Admin Hallo Blog Updated at : 09:13:00

Pembahasan soal Ujian Nasional (UN) fisika tentang GLBB

Nomor 1 (UN 2016)
Perhatikan grafik kecepatan terhadap waktu dari pergerakan benda berikut ini!
Contoh soal glbb
Jarak yang ditempuh benda dari t = 2 sekon ke t = 10 sekon adalah...
A. 32 m
B. 40 m
C. 44 m
D. 56 m
E. 60 m

Pembahasan
Untuk menghitung jarak berdasarkan gravik v-t dengan menghitung luas dibawah kurva. Antara t = 2 s sampai t = 10 s dapat dibentuk 2 bangun yaitu persegi panjang (bawah) dan trapesium (atas). Jadi,
Luas persegi panjang = P x L = 8 x 4 = 32
Luas Trapesium = 1/2 (jumlah sisi sejajar) x Tinggi = 1/2 (8 + 4) x 4 = 24
Jadi jarak yang ditempuh = 32 m + 24 m = 56 m
Jawaban: D

Nomor 2 (UN 2016)
Perhatikan grafik berikut!
Grafik v-t
Jarak total yang ditempuh benda adalah...
A. 10 m
B. 20 m
C. 25 m
D. 40 m
E. 80 m

Pembahasan
Pada grafik tersebut, dapat dibagi dua trapesium atas dan bawah.
Luas trapesium atas = 1/2 (jumlah sisi sejajar) x Tinggi = 1/2 (6 + 4) x 5 = 25
Luas Trapesium bawah = 1/2 (4 + 2) x 5 = 15
Jadi jarak tempuh total = 25 m + 15 m = 40 m
Jawaban: D

Nomor 3 (UN 2016)
Kelereng P dilempat ke atas dan 2 sekon kemudian ditempat yang sama kelereng Q juga dilempar ke atas. Kecepatan awal kedua kelereng sama yaitu 40 m/s. Jika kemudian kelereng P jatuh menabrak kelereng Q yang bergerak ke atas, maka tinggi kedua kelereng dari tanah saat bertabreakan adalah..
A. 80 m
B. 75 m
C. 60 m
D. 35 m
E. 20 m

Pembahasan
Hitung terlebih dahulu ketinggian maksimum kelereng P:
hmaks P = vo2 / 2.g = 402 / 20 = 80 m
Hitung waktu untuk mencapai ketinggian maksimum
tm = vo/g = 40 /10 = 4 s
Ini menunjukkan ketika kelereng P berada di ketinggian Maksimum (h = 80 m), kelereng Q berada pada ketinggian 40 m karena dilempar 2 sekon kemudian. Sehingga kelereng Q bertabrakan dengan kelereng P 1 sekon setelahnya atau pada t = 3 s. Jadi ketinggiannya:
h = v0t - 1/2 g t2 = 40 . 3 - 1/2 . 10 . 32 = 120 - 45 = 75 m.
Jawaban: B
loading...
Ditulis oleh: Admin Hallo Blog Updated at : 09:23:00

Pembahasan soal Ujian Nasional (UN) Fisika perpindahan

Dibawah ini adalah pembahasan soal ujian nasional fisika tentang perpindahan. Pembahasan soal ini bertujuan untuk bahan belajar siswa dalam menghadapi UN atau ujian lainnya.

Nomor 1 (UN 2016)
Sebuah mobil mainan digerakkan ke arah barat sejauh 8 m, kemudian berbelok ke utara sejauh 8 m, lalu berbelok ke arah timur sejauh 5 m membentuk sudut 37o terhadap utara. Besar perpindahan mobil tersebut adalah... (cos 37o = 0,8 dan sin 37o = 0,6)
A. 6 m
B. 8 m
C. 10 m
D. 12 m
E. 13 m

Pembahasan
Perjalanan mobil mainan tersebut digambarkan sebagai berikut:
Perpindahan

Garis warna merah = besar perpindahan, untuk menentukannya: cari panjang DE, DF dan AF.
DE = CD sin 53o = 5 m . 0,8 = 4 m
DF = 4 m + 8 m = 12 m
CE = 5 m sin 53o = 5 m . 0,6 = 3 m, sehingga AF = 8 m - 3 m = 5 m
Maka perpindahan:
AD = √DF2 + AF2 = √122 + 52 = √144 + 25 = √169 = 13 m
Jawaban: E

Nomor 2 (UN 2016)
Rute perjalanan sebuah robot track line adalah sebagai berikut:
  • 9 meter menuju timur
  • 15 meter membentuk sudut 53 dari timur ke utara
  • 9 meter menuju barat
Perpindahan robot track line adalah....
A. 5 m
B. 8 m
C. 12 m
D. 15 m
E. 29 m

Pembahasan
Gambar perjalanan robot tersebut sebagai berikut
Perpindahan robot

Garis merah = perpindahan robot.
BD = Sin 53o. BC = 0,8 . 15 m = 12 m
Maka perpindahan
AD =  √AB2 + BD2 = √92 + 122 = √81 + 144 = √225 = 15
Jawaban: D
loading...
Ditulis oleh: Admin Hallo Blog Updated at : 18:21:00

Pembahasan soal UN fisika tentang pengukuran

Dibawah ini adalah pembahasan soal Ujian Nasional pelajaran fisika SMA tentang pengukuran yang meliputi Neraca Ohauss, Mikrometer Sekrup, Jangka sorong dan angka penting.

Nomor 1 (UN 2014)
Perhatika hasil timbangan dengan neraca Ohauss tiga lengan seperti gambar dibawah ini!

Neraca Ohauss
Massa Benda yang ditimbang adalah...
A. 348,0 gram
B. 438,0 gram
C. 538,0 gram
D. 548,0 gram
E. 834,0 gram

Pembahasan
Untuk menghitung massa benda yang ditimbang dengan Neraca Ohauss yaitu menjumlah hasil timbangan masing masing lengan.
Lengan depan = 8 gram
Lengan tengah = 40 gram
Lengan belakang = 300 gram
Jadi Massa benda = 300 gram + 40 gram + 8 gram = 348 gram
Jawaban: A

Nomor 2 (UN 2014)
Seorang siswa mengukur ketebalan buku menggunakan mikrometer sekrup yang ditunjukkan pada gambar dibawah.
Mikrometer sekrup
Hasil pengukuran tersebut adalah...
A. 4,25 mm
B. 4,75 mm
C. 5,25 mm
D. 5,50 mm
E. 5,75 mm

Pembahasan
Hasil pengukuran pada skala tetap = 4,5 mm
Hasil pengukuran pada skala nonius = 0,25 mm
Jadi hasil pengukuran mikrometer sekrup = 4,5 mm + 0,25 mm = 4,75 mm
Jawaban: B

Nomor 3 (UN 2010)
Perhatikan gambar pengukuran panjang balok dibawah ini.
Jangka sorong
Hasil pengukuran yang diperoleh adalah...
A. 3,00 cm
B. 3,04 cm
C. 3,07 cm
D. 3,17 cm
E. 4,17 cm

Pembahasan
Hasil pengukuran pada skala tetap = 3,1 cm
Hasil pengukuran pada skala nonius = 0,7 mm = 0,07 cm (lihat skala nonius yang berimpit dengan skala tetap)
Jadi hasil pengukurannya = 3,1 cm + 0,07 cm = 3,17 cm
Jawaban: D

Nomor 4
Dari hasil pengukuran plat seng, panjang 1,5 m dan lebarnya 1,20 m. Luas plat seng tersebut menurut aturan angka penting adalah....
A. 1,8012 m2
B. 1,801 m2
C. 1,800 m2
D. 1,80 m2
E. 1,8 m2

Pembahasan
1,5 m x 1,20 m = 1,8 m2
Penulisan hasil perhitungan harus memiliki angka penting yang paling sedikit dari angka yang dikalikan. 1,5 mempunyai 2 angka penting dan 1,80 mempunyai 3 angka penting. Jadi yang paling sedikit 2 angka penting sehingga hasil perhitungan harus memiliki 2 angka penting.
Jawaban: E
loading...
Ditulis oleh: Admin Hallo Blog Updated at : 13:47:00